13 September 2009

Tidak menjadi hal !




Setiap hari kita membesarkan kan Allah s.w.t.
Sedangkan Allah sudah sedia Maha Besar.

Allah s.w.t menyuruh kita membesarkan-Nya sedangkan jika kita tidak melakukannya, tidak akan memberikan sedikit kesan pun pada-Nya. Kebesarannya tidak pernah akan kurang.




Kita disuruh untuk bersyukur. Allah s.w.t menyuruh kita untuk bersyukur dengan nikmat-Nya dan jangan kita kufur.

فَاذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوا لِي وَلَا تَكْفُرُونِ
Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu).
Al-Baqara (152)


Alhamdulillah segala puji bagi Allah. Pujilah Allah s.w.t. . Allah s.w.t menyuruh kita memuji diri-Nya sedangkan Dia Maha Terpuji dan tidak memberikan sebarang kesan langsung kepada diri-Nya sekiranya kita tidak memuji Allah s.w.t.

وَلَهُ الْحَمْدُ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَعَشِيًّا وَحِينَ تُظْهِرُونَ

Serta pujilah Allah yang berhak menerima segala puji (dari sekalian makhlukNya) di langit dan di bumi dan juga (bertasbihlah kepadaNya serta pujilah Dia) pada waktu petang dan semasa kamu berada pada waktu zuhur.
Ar-Rum (18)


Jadi mengapakah kita disuruh melakukan semua itu?
Membesarkan-Nya.
Memuji-Nya.
Bersyukur kepada-Nya.

Semuanya adalah untuk diri kita sendiri. Kita ni lemah. Tidak punya apa-apa. Hanya Dia tempat kita bergantung, memohon pertolongan. Dengan melakukan kebaikan, bersyukur, memuji dan membesarkan Allah s.w.t tidak lain tidak bukan untuk faedah diri kita sendiri wahai kawan2.

إِنْ أَحْسَنْتُمْ أَحْسَنْتُمْ لِأَنْفُسِكُمْ ۖ وَإِنْ أَسَأْتُمْ فَلَهَا
Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga.
Al Isra (7)






Tetapi manusia tetap manusia. Amat tidak pelik jika kita lihat ramai manusia tidak mahu bersyukur walaupun kebaikannya adalah untuk diri mereka sendiri.

إِنَّ الْإِنْسَانَ لِرَبِّهِ لَكَنُودٌ
Sesungguhnya manusia sangat tidak bersyukur akan nikmat Tuhannya.
Al-Adiyat (6)

Jadi. tetap tak mahu bersyukur? Tidak menjadi hal!


وَلَقَدْ آتَيْنَا لُقْمَانَ الْحِكْمَةَ أَنِ اشْكُرْ لِلَّهِ ۚ وَمَنْ يَشْكُرْ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ ۖ وَمَنْ كَفَرَ فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ حَمِيدٌ
Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepada Luqman, hikmat kebijaksanaan, (serta Kami perintahkan kepadanya): Bersyukurlah kepada Allah (akan segala nikmatNya kepadamu) dan sesiapa yang bersyukur maka faedahnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi Maha Terpuji.
Luqman (12)

5 comments:

sYeNgEt ke senget?? said...

tak nk puji,bersyukur dan membesarkanNya??

takde hal la dowh!

nnt dah susah cr lah member.. jgn cari Allah..

psst: nice self reflection '-' (tgka h sape cermin) kih kih kih

RuGGers |8| said...

wah!!ami wt roti canai!!pergh!!mantap2..ladoo xd??ahakz!

amirulhazwan said...

rose: sakastik. haha!

rodi: aah ko! itu bukan aku buat ah. ada iftar. ko nak ladoo mintak ah kt abg ko. kn utp gak.gahaha

sYeNgEt ke senget?? said...

ami mane reti wat roti canai.. mkn roti canai kompem die tahu! kih kih kih

psst:: saya bule wat sakastik yeay! :)))hahha

FdausAmad said...

Gua nak ajak dtg lepak kt blog gua.Rilek rilek.